Monday, 16 May 2011

Daun Dandang Gendis, obat Diabetes

3gendis1



Ini salah satu koleksi tanaman bermanfaat di rumahku.Namanya daun Dandang Gendis (Clinacanthus nutans). Di beberapa daerah disebutnya Gendis atau Kitajan. Gendis dalam bahasa Jawa berarti gula..

Sebenarnya tanaman ini bukan asli punyaku, tapi punya kokoku yang dibawain Mamie dari Semarang. Tapi nggak sengaja waktu aku ngambil tanaman di rumahnya, ke angkut sekalian, mau balikin lagi males, soalnya rumahku dan rumah kokoku, walau sama sama di Surabaya tapi jaraknya jauh banget :). Kokoku pernah kena diabetes, dan setelah makan daun ini, kadar gula dalam darahnya jadi normal.


2gendis3



Kalau aku baca di internet, cara mengkonsumsi daun ini adalah 7 gram daun Dandang Gendis, rebus dengan 2 gelas air, sampai air menjadi 1 gelas, lalu diminum. Tapi kalau cara yang diajarkan Mamie, untuk cowok, ambil 7 lembar daun (atau 9, pokoknya ganjil), rajang halus, lalu dimakan dengan nasi sebagai lalapan (tentu saja boleh dengan menu lain :D). Kalau cewek, jumlah daunnya genap, jadi bisa 6 atau 8.


3gendis


Mudah mudahan bermanfaat buat teman teman yang bermasalah dengan Diabetes.

8 comments:

Anonymous said...

Salam Mba Hanna...
Mba, terimakasih sekali karena telah membagi informasi yang sangat berguna ini..
Iya, saya menderita diabetes juga..
hanya saja saya bingung nih, dimana dapat tanaman ini..
ditanam di pot bisa kan Mba?
trus kalo pengalaman kakaknya Mba Hanna, berapa lama beliau konsumsi air rebusan daun ini? berapa kali sehari? terimakasih Mba Hanna

Ika

Keluarga Cinta said...

Hai, mbak Ika,

Iya, ditanam di pot saja bisa. Punyaku ini nggak terlalu besar pohonnya,tapi daunnya lumayan rimbun di gambar ke dua kelihatan sedikit potnya :)

Kalau ditanam di tanah langsung malah lebih bagus kayaknya, bisa besar maksimal. Kalau di kota mbak Ika ada toko tanaman Trubus, barangkali bisa dicheck apakah mereka jual atau tidak Dandang Gendis ini.

Kakakku dulu sekitar 1 bulan-an sudah kelihatan khasiatnya mbak. Makannya hanya 1 kali sehari saja. Tapi nggak direbus lho, di makan langsung daunnya setelah dirajang halus gitu.


Salam,

Anonymous said...

nanya lagi ya Mba Hanna...
setelah sebulan, sampai saat ini apakah "angka" gula darahnya stabil?
karena, untuk menurunkan saja tentu lebih mudah daripada menormalkan/ sembuh.. tentu dengan pengelolaan diet gula ya?..

Oktober lalu gula darah saya mencapai angka 300.. dan belum berani cek lagi.. :-(

eh, saya jadi konsul hehehe... mohon maaf..

ika

Keluarga Cinta said...

Mbak Ika,

iya, setelah mengkonsumsi daun Dandang Gendis, gula darah kakak saya stabil/normal. Kalau minuman, jelas beliau tidak minum yang manis, tapi kalau makanan, dietnya nggak terlalu ketat kok, masih sering makan enak juga :) Dan beliau setahu saya sudah tidak minum obat dokter lagi.

Periksa saja, mbak, jangan takut, karena makin cepat diobati makin besar kemungkinan sembuhnya :)

salam,

putut putut juga said...

saya 2 bulan lalu iseng cek gula darah, ternyata ampe 357mg/dl. Cek sana sini ...kesimpulannya mesti terapi herbal murah... makan buncis ditumis 200gr, buat makan nasi (nasi hanya 150 gr sekali makan, trus lalap daun ini 7 lembar setiap makan ....tambah olahraga senam plus lari ditempat 30 menit pagi sore...

Walhasil 2 minggu sesudah terapi, gula sewaktu saya malah tingal 83mg/dl ....

seminggu berikutnya saya coba makan ngaco, ngopi manis 3x sehari, buncis plus dandang gendhis tetap, olahraga 1x30 menit, ... cek lagi ...ternyata ampe 173mg/dl ....

sekarang nyoba diet lagi...plus kopi manis 1x sehari ...tar cek lagi deh ...mudah2an bisa agakb stabil ....

gitu mbak pengalamanku ...semoga bermanfaat ....

Keluarga Cinta said...

@Putut,

terimakasih sharingnya ya...semoga pembaca yang lain memetik manfaat :)

Anonymous said...

artikelnya menarik mbak Hanna... tp sy sedikit bingung nih.. Dandang gendisnya dimakan sekali sehari ataukah setiap kali makan, jadi kalo sehari makan 3x ya lalap dandang gendisnya 3x juga seperti yg pak putut smpkan.. lalu, kalo gula darah sdh normal, apakah konsumsi dandang gendisnya masih diteruskan? terimakasih banyak sebelumnya...

bubim

Anonymous said...

artikelnya menarik mbak Hanna... tp sy sedikit bingung nih.. Dandang gendisnya dimakan sekali sehari ataukah setiap kali makan, jadi kalo sehari makan 3x ya lalap dandang gendisnya 3x juga seperti yg pak putut smpkan.. lalu, kalo gula darah sdh normal, apakah konsumsi dandang gendisnya masih diteruskan? terimakasih banyak sebelumnya...

bubim