Monday, 8 February 2010

Pare masak bawang putih


Pare atau paria adalah salah satu sayur kesukaanku. Tapi tidak seperti penggemar pare pada umumnya, yang tidak keberatan dengan rasa pahitnya, aku selalu berusaha supaya pareku tidak berasa pahit.

Caranya adalah setelah pare dibersihkan dari biji dan dikeruk bagian putih di dalamnya, dirajang dan diremas remas dengan garam (untuk +/- 300gr pare, aku pakai 3 sdm garam dapur). Diamkan dulu selama kurang lebih 1 jam, lalu cuci bersih dan diperas sampai kering. Pada saat memasak, jangan tambahkan air sebelum pare layu.

Biasanya aku menambahkan daging atau udang di dalam masakan pareku, tapi kemarin aku coba bikin pare masak bawang putih, tanpa daging, tanpa udang. Dan ternyata enak tuh....

Aku share resepnya ya :

Bahan :

300 gr pare bersihkan, rajang tipis
3 sdm garam untuk meremas pare
4 siung bawang putih memarkan
1/2 sdt merica
1/2 sdt kaldu ayam bubuk
1 sdt gula pasir
1/2 sdt vetsin
1/2 gelas air
Minyak goreng untuk menumis

Cara membuat :

Tumis bawang putih sampai harum, masukkan merica
Masukkan pare, tumis sampai pare layu
tambahkan bumbu bumbu, tumis +/- 3 menit sampai keluar air parenya
tambahkan air, masak sampai air mengering
Sajikan dengan nasi putih hangat

4 comments:

Tuty said...

Han,
Ini parenya, pare muda atau pare tua? Aku nih masih anti sm pare.. tp pengen nyoba. Di market ada pare muda brindilan kulitnya masih kecil2 dan pare yg udah mature... brindilan kulitnya udah besar2
Yg mana yg lebih pahit?

Keluarga Cinta said...

Tuty,

Kalau bisa dapat pare Bangkok yang besar tapi kulitnya tidak terlalu bergerindil, itu yang tidak terlalu pahit. tapi kalau di Surabaya susah dapatnya kecuali di SPM. yang banyak adalah yang warna hijau tua, which is pahit :). Kalau masih kuatir pahit, setelah diremes dg garam, siram dg air mendidih, Tut.

Pare bisa mengurangi kadar gula dalam darah, tapi terlarang buat yang sedang hamil karena konon kabarnya bisa menyebabkan keguguran.

Tuty said...

Thanks for the tips, Han. Kalau pare Bangkok itu dalamnya putih atau merah ya (pulp & seeds)? Di sini ada pare, kulitnya hijau muda banget kulitnya juga gerindilannya besar tapi dalamnya (bagian biji & pulp) agak kemerahan. Dagingnya sih sama spt yg ada di foto kamu.

Keluarga Cinta said...

Tuty,

Seingatku putih agak kekuningan. Kalau merah itu berarti hampir matang parenya :)

Jenis pare apa aja rasanya nggak masalah Tut, pahitnya cepat hilang asal kita remesin pake garam.