Tuesday, 11 January 2011

Dadar Teri Nasi...

Dadar Teri Nasi



Di Semarang ada makanan yang terbuat dari  teri nasi yang dikepel bulat dengan diameter sekitar 3cm, trus ntar dibalur dengan kocokan telur dan digoreng dan disebut Benyik (atau at least keluargaku mengenalnya dengan nama ini). Mamie dan tanteku dulu suka masak ini. Biasanya beliau beli Benyik yang sudah jadi di pasar, ntar di rumah tinggal goreng dengan telur.Dan aku benci sekali kalau di rumah lagi masak benyik ini. Karena, biarpun rasanya gurih, tapi kalau habis makan itu, tenggorokanku pasti gatal..

Karena pengalaman makan Benyik penggatal ini, aku juga jadi benci pada segala masakan yang mengandung teri nasi. Kalau ada nasi goreng dicampur teri, biarpun semua orang bilang enak, aku nggak akan mau mencicipi. Masih terbayang gatalnya..

Sampai waktu aku menikah dengan si Anak Pantai :). Rupanya dia penggemar segala macam ikan termasuk olahannya. Teri, terutama teri nasi termasuk salah satu favoritnya. Kalau lihat teri segar pasti minta dimasakin, kadang minta dipepes. Waktu masih punya maid yang pinter masak, urusan teri aku serahkan kepada mereka. Mau dipepes, dicampur daun pepaya, dan lain lain mereka bisa. Nah, setelah sekarang maidnya cuma bisa beberes rumah, terpaksa aku sendiri yang ngolah binatang yang, walaupun sudah jadi almarhum masih suka melotot galak ini.

Tanya tanya ke Mamie, Mamie bilang di goreng pakai telur aja. Walah...jadi benyik, lak'an? Gak doyan !!!

Tapi kata my best-chef-ever ini, teri dadar beda dengan benyik, benyik nggak pakai teri nasi segar...dan inilah resepnya :


Bahan :

150gr Teri nasi cuci bersih lalu tiriskan



3 butir Bawang putih
1/2 sdt garam
1/2 sdt penyedap rasa


2 butir telur ayam

Cara membuat :

Haluskan bawang putih, garam dan penyedap rasa
Campurkan pada teri nasi, aduk rata
Kukus selama 10 menit
Buang airnya, ambil terinya saja
Kocok lepas telur, masukkan teri
Dadar sesendok demi sesendok sampai matang


Setelah matang, aku cobain...lho....ternyata nggak gatal !  Asli, wuenak...dan bikin nasi di rumah cepet habis... Nggak ngerti si Benyik itu mengandung apa kok bikin tenggorokanku tersiksa....mungkin waktu nyuci terinya nggak bersih ya.... Entahlah, yang penting, kalau kapan kapan aku ke Semarang, aku mau belikan Benyik buat suamiku dan pengen tahu reaksinya :)



8 comments:

Tuty @Scentofspice said...

Hanna,
Kayaknya enak nih... di tempatku teri ini dijualnya frozen. Belum pernah bikin masakan pakai teri beku. Waktu menggoreng nggak pating gemledug ya?

Keluarga Cinta said...

Dear Tuty,

Nggak gemledug kok Tut, cuma mletik kecil kecil aja, soalnya waktu habis dikukus kan airnya dibuang agak setengah diperes gitu, kalau airnya katut banyak memang mbledosh... :)

Jeanny said...

Cik Hanna,

Ini salah satu makanan favorit aku lho... Panas2 keluar dr penggorengan dimakan ama nasi panas...
Hmmmm... lekker... :)

Anonymous said...

met tahun baru, semoga tambah sukses di tahun ini. aku suka baca blog nya. tiap hari, nungguin apa2 yg baru. dahsyatttt.. makasih ya.

Camelia said...

hihihihihi...jadi geli, aku baru tau cara benarnya justru di sini. Aku pernah bikin gara-gara iseng ikut ke pasar, ngeliat teri basah ini seabrek-abrek jadi nafsu beli, walaupun gak pernah tau sebenarnya buat apaan. Sama yang jual diajarin bikinnya, tapi bumbunya cuma' satu, kaldu bubuk doang, hasilnya enak tapi berasa banget kaldunya jadi gak ingat rasa terinya....hahahaha...

Next time, aku coba lagi deh bikin pake cara mba' Hanna, pasti lebih enak, soalnya lebih "niat" bumbunya...hehehe

Keluarga Cinta said...

Liaaaa...

maaf banget, baru sempet balas sekarang. Resep terinya udah dicoba? Mudah mudahan rasanya cocok ya :)

thank you for visiting...

Royyan said...

Resep yang kretif.
Ibu saya biasanya cuma menggoreng teri nasi dengan bumbu cabe dan jahe yang banyak.
Bisa jadi referensi untuk Ibu saya, terima kasih Ya Bu atas resepnya.

sippost said...

Hmmm..enak bgt tuuu masakan nya. Makasih udh bagi2 reseep