Thursday, 2 July 2009

My debut with fondant cake



Sejak aku beli buku 50 Easy Party Cakesnya Debbie Brown minggu lalu, setiap hari Cinta dengan memelas meminta aku untuk membuatkan Make Up Cake (rasanya ini bentuk yang paling sederhana dari buku Debby Brown deh :D) . Aku bilang, 'ntar aja weekend, beli fondant dulu, karena fondant yang di rumah sudah kering', tapi rupanya Genduk Cilikku ini nggak sabar. Waktu kami ke toko 8 hari Selasa lalu, dia juga mengingatkan aku untuk beli fondant, padahal aku sudah pura pura lupa...soalnya masih belum mood apalagi membayangkan ribetnya nggiling nggiling fondant.



Debbie Brown's

mine

Akhirnya, setengah kasihan ke Cinta dan setengah penasaran juga, tadi malam aku tekadkan untuk memenuhi permintaannya. Di resep sebenarnya menggunakan Madeira Cake, yang gampang untuk di carving, tapi aku tahu Cinta dan Bapaknya nggak suka cake warna kuning. Jadi aku bikin Sacher Torte pakai resep bu Fatmah. 1 resep langsung masuk loyang 22x22cm. Mulai aku nimbang bahan sampai mengoven, Cinta bolak balik tanya, kuenya sudah jadi apa belum. Bener bener nggak sabar pengen segera melihat cakenya.


Sacher cake


Sambil nunggu kue matang, kami (aku dan Cinta) mulai membuat pernak perniknya. Fondant sisa di rumah, yang sudah kering, aku kepal kepal dulu sampai lentur. Ini adalah cara mengembalikan elastisitas fondant kering yang diajarkan oleh Yuli Nur Elia, si jago fondant, temen di milis NCC.

Dengan modal pewarna hanya pink dan biru dan peralatan seadaanya, karena fondant toolsku yang dulu beli di Yuli baru aja aku lego, kami membuat kuas, lipstik, tempat eye shadow, bunga dan lain lain. Begitu cake matang, di dinginkan sambil dicuilin oleh Cinta. Saking pengen kuenya cepet jadi, cake panas disentor fan. Carving bentuk setengah lingkaran, oles butter cream dan tutup dengan fondant putih. Tempel sana sini, jam 11:30 malam selesai. Walaupun tidak sempurna, masih kurang rapi di sana sini, tapi Cinta - yang masih belum bisa tidur karena nungguin aku - langsung berseri seri melihatnya.

Setelah puas ngelihatin kue dan memamerkan ke mbak Sus dan Pok, eh, dia minta kuenya di potong. Ohhhhh....tidakkkkkkkkkk........hahah....sayang ya. Aku bilang besok pagi aja, Mamie mau potret dulu pagi pagi.

Begitulah akhirnya, tadi pagi sempatin photo dulu trus kasih pesen sama mbak Sus, kalau Cinta bangun dan minta potong kuenya biarin aja.

Nuts on the shell : memang untuk mewujudkan suatu keinginan itu harus ada niat dan tekad yang kuat ya :)

Last but not least, terimakasih Yulia untuk ide 'kepal'nya :)




kuas, dll hanya dari warna pink, biru, putih dan campurannya

eye shadownya pakai kopi, trimits dan icing sugar :D

8 comments:

apricotcake said...

Halo Mba Hanna,

Salam kenal ya,

Congrats udah berhasil menakhlukkan fondant-nya. Cakenya cantiq .. Gak jauh beda apa photo awalnya.. Kebayang deh happy-nya little Cinta.. :-)

Keluarga Cinta said...

Thank you, Say :)

Camelia said...

Aiiih...cantik ya cakenya, mirio sama dibuku. Mana lipsticknya lucuuuu!! jadi pengen beli bukunya deh..

Keluarga Cinta said...

Camelia,

thank you for visiting ya :)

bener, nggak nyesel loh beli bukunya Debbie Brown ini, designnya lucu lucu, dan yang penting ada step by stepnya itu loh, dan nggak terlalu ribet.

salam

nieniek said...

cakep mbak cakenya....
demi anak ya mbak..di bela-belain yg penting dia happy :)

cake nya gak pake filling ya? gak 'geblak' kalau di berdiriin..he..he..

sukses ya..

Keluarga Cinta said...

Nieniek...heheh..thank you ya..

Itu cakenya aku nggak bagi dalam 3 loyang, tapi jadiin 1 loyang jadi tebel dan kokoh berdirinya :)

dee ^o^ said...

wahh bgz bgt mbak kuenya ^o^
jd pengen bs buat kyk gt..
salam kenal y mbak!!aq jg arek suroboyo en baru gabung ncc

Keluarga Cinta said...

Dee,

thank you :)

sampai ketemu hari Minggu di HMFF ya.